Jumat, 29 Januari 2010

PHBS di Institusi Kesehatan

Gambaran Umum institusi Kesehatan
Institusi Kesehatan adalah sarana yang diselenggarakan oleh pemerintah/swasta, atau perorangan yang digunakan untuk kegiatan pelayanan kesehatan bagi masyarakat seperti rumah sakit, Puskesmas dan klinik swasta.

Lalu lalang berkumpulnya orang sakit dan sehat di institusi kesehatan dapat menjadi sumber penularan penyakit bagi pasien, petugas kesehatan maupun pengunjung.

Terjadinya infeksi oleh bakteri atau virus yang ada di institusi kesehatan, penularan penyakit dari penderita yang dirawat di institusi kesehatan kepada penderita lain atau petugas di institusi kesehatan ini disebut dengan Infeksi Nosokomial.

Infeksi Nosokomial dapat terjadi karena kurangnya kebersihan institusi kesehatan atau kurang higienis, tenaga kesehatan yang melakukan prosedur medis tertentu kurang terampil. Penularan penyakit juga dapat terjadi karena tidak memadainya fasitftas institusi kesehatan seperti ketersediaan air bersih, jamban, pengelolaan sampah dan limbah .

Juga perilaku dari pasien, petugas kesehatan dan pengunjung seperti membuang sampah dan meludah sembarangan.
Dengan tidak diterapkannya Perilaku
Hidup Bersih dari Sehat (PHBS) di institusi
Kesehatan dapat membuat orang sakit
bertambah sakit dan yang sehat
menjadi sakit.
Berdasarkan data tahun 2004 dan.
Departemen Kesehatan, ternyata infeksi
Nosokomial merupakan salah satu
penyumbang penyakit tertinggi.

Persentase tingkat risiko terjangkitnya Infeksi Nosokomial pada Rumah Sakit Umum mencapai 93,4% sedangkan Rumah Sakit Khusus hanya 6,6%. Antara 1,6-80,8 % merupakan Infeksi Nosokomial pada penyakit saluran pencernaan.

Data survei PHBS di Institusi Kesehatan per provinsi tahun 2004 (Profil Promosi Kesehatan) menunjukkan masih di bawah 50 % dari institusi kesehatan di provinsi yang sudah baik pelaksanaan PHBS-nya.

Padahal institusi kesehatan seharusnya dapat menjadi contoh penerapan PHBS bagi masyarakat pengunjung dan institusi non kesehatan.
Menurut Profil Kesehatan Indonesia 2005 terdapat peningkatan jumlah institusi kesehatan dari tahun-tahun sebelumnya.

Dapat dilihat pada tabel berikut:
Peningkatan jumlah institusi kesehatan tersebut diharapkan pula akan meningkatkan penerapan PHBS di Institusi kesehatan.

Perlunya pembinaan PHBS di Institusi Kesehatan
Peningkatan Perilaku Hidup Bersih dan Sehat di Institusi Kesehatan sangat diperlukan sebagai salah satu upaya untuk mencegah penularan penyakit dan mewujudkan Institusi Kesehatan Sehat.

Oleh karena itu, sudah seharusnya semua pihak ikut rnemelihara, menjaga dan mendukung terwujudnya Institusi kesehatan Sehat.
PHBS di Institusi Kesehatan

PHBS di Institusi Kesehatan adalah upaya untuk memberdayakan pasien, masyarakat pengunjung dan petugas agar tahu, mau dan mampu untuk mempraktikan Perilaku Hidup Bersih dan Sehat dan berperan aktif dalam mewujudkan Institusi Kesehatan Sehat.

Tujuan PHBS di institusi Kesehatan
•    Mengembangkan perilaku hidup bersih dan sehat di institusi kesehatan.
•    Mencegah terjadinya penularan penyakit di insti¬tusi kesehatan.
•    Menciptakan Institusi kesehatan yang sehat.

Sasaran PHBS di Institusi Kesehatan
•    Pasien.
•    Keluarga Pasien.
•    Pengunjung.
•    Petugas Kesehatan di institusi kesehatan.
•    Karyawan di institusi kesehatan.

Manfaat PHBS
di Institusi Kesehatan

Bagi Pasien/Keluarga Pasien/Pengunjung :
•    Memperoleh   pelayanan   kesehatan   di   institusi
•    kesehatan yang sehat.
•    Terhindar dari penularan penyakit.
•    Mempercepat proses penyembuhan penyakit dan
•    peningkatan kesehatan pasien.

Bagi Institusi Kesehatan :
•    Mencegah terjadinya penularan penyakit di institusi kesehatan.
•    Meningkatkan citra institusi kesehatan yang baik sebagai tempat untuk memberikan pelayanan kesehatan dan pendidikan kesehatan bagi masyarakat.

Bagi Pemerintah Daerah :
•    peningkatan persentase Institusi Kesehatan Sehat menunjukkan kinerja dan citra Pemerintah Kabupaten/Kota yang baik.
•    Kabupaten/Kota dapat dijadikan pusat pembelajaran bagi daerah lain dalam pembinaan PHBS di Institusi Kesehatan.
Indikator PHBS di Institusi Kesehatan
Semua PHBS diharapkan dilakukan di Institusi Kesehatan. Namun demikian, institusi kesehatan teiah masuk kategori Institusi Kesehatan Sehat, bila pasien, masyarakat pengunjungdan petugasdi institusi kesehatan ;
1.    Menggunakan air bersih,
2.    Menggunakan jamban.
3.    Membuang sampan patla tempatnya,
4.    Tidak merokok di institusi kesehatan.
5.    Tidak meludah sembarangan.
6.    Memberantas Jentik nyamuk.

Dukungan untuk PHBS di Institusi Kesehatan
PHBS di Institusi Kesehatan dapat terwu-jud apabila ada keinginan dan kemampuan dari para pengambil keputusan di lingkungan pemerintah daerah, institusi kesehatan dan lintas sektor terkait

Langkah-langkah Pembinaan PHBS di Institusi Kesehatan1.    Anatisis Situasi
Penentu kebijakan/pimpinan di institusi kesehatan melakukan pengkajian ulang tentang ada tidaknya kebijakan tentang PHBS di Institusi Kesehatan serta bagaimana sikap dan perilaku petugas kesehatan, pasien, keluarga pasien dan pengunjung terhadap kebijakan PHBS di Institusi Kesehatan. Kajian ini untuk memperoleh data sebagai dasar membuat kebijakan.

2.    Pembentukan Keiompok Kerja Penyusunan Kebijakan PHBS di Institusi Kesehatan.
Pihak Pimpinan Institusi Kesehatan mengajak bicara/berdialog petugas dan karyawan di Institusi Kesehatan tentang :
•    Maksud, tujuan dan manfaat penerapan PHBS di Institusi Kesehatan.
•    Rencana kebijakan tentang penerapan PHBS di Institusi Kesehatan.
•    Penerapan PHBS di Institusi Kesehatan, antisi-pasi   kendala   dan   sekaligus  alternatif  solusi.
•    Penetapan penanggung jawab PHBS di Institusi Kesehatan   dan   mekanisme   pengawasannya.
•    Cara sosialisasi yang efektif bagi petugas, kar¬yawan, pasien, keluarga pasien dan pengunjung.
•    Kemudian Pimpinan Institusi Kesehatan mem-bentuk Keiompok Kerja Penyusunan Kebijakan PHBS di Institusi  Kesehatan.

3.    Pembuatan Kebijakan PHBS di Institusi Kesehatan
Kelompok Kerja membuat kebijakan yang jelas, tujuan dan cara melaksanakannya.

4.    Penyiapan Infrastruktur
•    Membuat surat keputusan tentang penanggung jawab dan pengawas PHBS di Institusi Kesehatan.
•    Instrumen Pengawasan
•    Materi sosialisasi penerapan PHBS di Institusi Kesehatan.
•    Pembuatan dan penempatan pesan-pesan PHBS di tempat-tempat yang strategis di institusi kesehatan.
•    Mekanisme dan saluran pesan PHBS di Institusi Kesehatan.
•    Pelatihan bagi pengelola PHBS di Institusi Kesehatan.

5.    Sosialisasi Penerapan PHBS di Institusi Kesehatan
•    Sosialisasi penerapan PHBS di Institusi Kesehatan di lingkungan internal.
•    Sosialisasi tugas dan.penanggung jawab PHBS di Institusi Kesehatan.

6.    Penerapan PHBS
Di Institusi Kesehatan
•    Penyampaian pesan PHBS di Institusi Kesehatan kepada pasien dan pengunjung seperti melalui penyuluhan, penyebarluasan informasi melalui media poster, stiker, papan pengumuman, kunjungan rumah dsb.
•    Penyediaan sarana dan prasarana PHBS di Institusi Kesehatan seperti air bersih, jamban sehat, tempat sampah, tempat cuci tangan dsb.
•    Pelaksanaan pengawasan PHBS di Institusi Kesehatan.

7.    Pengawasan dan Penerapan sanksi
Pengawas PHBS di Institusi Kesehatan mencatat pelanggaran dan menerapkan sanksi sesuai dengan Peraturan Daerah setempat seperti larangan merokok di sarana kesehatan dan membuang sampah sembarangan.

8.    Pemantauan dan Evaluasi
•    Lakukan pemantauan dan evaluasi secara  periodik tentang kebijakan  yang dilaksanakan.
•    Minta pendapat Pokja PHBS di Institusi Kesehatan dan lakukan kajian terhadap masalah yang ditemukan.
•    Putuskan apakah perlu penyesuaian terhadap kebijakan.

1 komentar:

Bidan Sisilia Prima mengatakan...

dinkes perlu memantau terus menerus pelaksanaan PHBS di masyarakat terutama tatanan rumah tangga karena sumber teladan PHBS untuk anak - anak selanjutnya.

http://www.wartabidan.blogspot.com
email : sisiliaprima@gmai.com

Poskan Komentar